PENGOLAHAN INFORMASI SEBAGAI KONSEP BELAJAR Tujuan Pembelajaran 1

  • Slides: 18
Download presentation
PENGOLAHAN INFORMASI SEBAGAI KONSEP BELAJAR Tujuan Pembelajaran 1. Menjelaskan pengolahan informasi sebagai bentuk konstruktivisme.

PENGOLAHAN INFORMASI SEBAGAI KONSEP BELAJAR Tujuan Pembelajaran 1. Menjelaskan pengolahan informasi sebagai bentuk konstruktivisme. QOMARI ANWAR 2. Mengidentifikasi komponen pengolahan informasi pada manusia 3. Mengidentifikasi dan menjelaskan strategi kognitif untuk meningkatkan pembelajaran 4. Jelaskan pentingnya pengetahuan sebelum belajar yang efektif; 5. Menjelaskan pentingnya strategi belajar; 6. Mendiskusikan bagaimana strategi belajar bisa diajarkan; 7. Menjelaskan transfer belajar dan bagaimana memfasilitasi; 8. Menentukan pengetahuan deklaratif dan prosedural; 9. Menerapkan prinsip-prinsip yang diambil dari pemrosesan informasi ke pengaturan pendidikan

MAKNA PENGOLAHAN INFORMASI Pada intinya, behaviorisme, dibangun pada keyakinan bahwa hubungan antara pemberian stimulus

MAKNA PENGOLAHAN INFORMASI Pada intinya, behaviorisme, dibangun pada keyakinan bahwa hubungan antara pemberian stimulus dan respon diperkuat mengarah pada pembelajaran perilaku baru. pengolahan Informasi, seperti teori pembelajaran, dalam upaya untuk 'melihat ke dalam' pikiran peserta didik untuk mengeksplorasi apa yang terjadi ketika belajar berlangsung. Pada Teori pengolahan Informasi, Pikiran dianggap sebagai sistem pengolahan di mana pengetahuan direpresentasikan dalam bentuk simbol. Oleh karena itu model yang paralel adalah antara komponen komputer dan struktur psychological.

Komponen dari sistem pengolahan informasi pada manusia Model analogi komputer sebenarnya cukup rapi untuk

Komponen dari sistem pengolahan informasi pada manusia Model analogi komputer sebenarnya cukup rapi untuk satu pandangan konseptual tentang apa yang terjadi ketika seseorang dalam belajar. Sebagai sensor penerima (seperti, telinga, mata, penciuman, sentuhan, dan rasa) adalah sensor dimana kita rasakan rangsangan. Memori kerja adalah bagian dari pikiran seseorang yang memproses informasi. Fungsi memori kerja sangat mirip dengan RAM (Random Access Memory) dalam sistem komputer. 3

IMPLIKASI UNTUK GURU ? Untuk input sensorik menjadi efektif, indra harus sepenuhnya operasional. Manakala

IMPLIKASI UNTUK GURU ? Untuk input sensorik menjadi efektif, indra harus sepenuhnya operasional. Manakala ada masalah sensorik yang nyata, guru perlu mengambil tindakan perbaikan. Tindakan yang mungkin seperti Pindahkan siswa yang tidak dapat melihat / mendengar dengan baik ke depan, atau intervensi lebih mendalam - seperti penggunaan alat bantu dengar / kacamata. Perhatian kurang terfokus adalah akar penyebab masukan yang salah. Guru harus selalu menyadari untuk berorientasi menghadirkan rangsangan yang tepat

Persepsi and Pembelajaran Efektif Ketidakcocokan yang timbul antara persepsi siswa dan guru mengarah ke

Persepsi and Pembelajaran Efektif Ketidakcocokan yang timbul antara persepsi siswa dan guru mengarah ke masalah belajar yang signifikan. Siswa menganggap Pelajaran sebagai kejadian yang terisolasi. Sedangkan bagi guru merupakan bagian dari serangkaian model belajar. Penting bagi guru untuk menarik pengalaman sebelumnya ketika mengatur adegan / tugas lain. Pengaktifan pengetahuan sebelumnya mengenai topik sebelum menyajikan materi baru itu sangat penting, karena dapat sebagai batu loncatan untuk belajar lebih lanjut.

Persepsi and Pembelajaran Efektif Pengetahuan aktual seseorang yang tersedia sebelum belajar tertentu adalah deklaratif

Persepsi and Pembelajaran Efektif Pengetahuan aktual seseorang yang tersedia sebelum belajar tertentu adalah deklaratif dan prosedural, sebagian eksplisit dan sebagian implisif, dinamis dan disimpan dalam basis pengetahuan. Pengetahuan sebelumnya juga berinteraksi dengan sejumlah komponen penting lain dalam pembelajaran.

Dapatkah aktivasi pengetahuan menyebabkan masalah belajar ? Guru harus membuat usaha sadar untuk mencari

Dapatkah aktivasi pengetahuan menyebabkan masalah belajar ? Guru harus membuat usaha sadar untuk mencari tahu tentang apa. yang diketahui siswa tentang pengetahuan informal sebelum mengajar konsep baru. Pengetahuan informal kemungkinan akan timbul konflik dengan pelajaran. perlu dilakukan mengubah kesalahpahaman siswa sehingga basis pengetahuan dapat dikembangkan Chinn dan Maholtra menyarankan, bahwa upaya instruksional diarahkan untuk mempromosikan perubahan konseptual tentang keteraturan empiris , dalam menanggapi data harus fokus pada keterampilan pengamatan siswa.

Pembelajaran Terfocus Pada Prinsip Psikologi Belajar akan sukses Jika menggunakan pemikiran strategis dalam pendekatan

Pembelajaran Terfocus Pada Prinsip Psikologi Belajar akan sukses Jika menggunakan pemikiran strategis dalam pendekatan mereka untuk belajar, seperti penalaran, pemecahan masalah dan konsep. Hasil pembelajaran dapat ditingkatkan dengan membantu siswa dalam mengembangkan, menerapkan dan menilai kemampuan strategis belajar mereka.

Pertanyaan Dari Diri Sendiri Siswa diajarkan bagaimana menghasilkan pertanyaan integratif tentang teks yang bermakna.

Pertanyaan Dari Diri Sendiri Siswa diajarkan bagaimana menghasilkan pertanyaan integratif tentang teks yang bermakna. Hal ini memudahkan pengkodean, karena pembaca menjadi lebih aktif dan memonitor mereka sendiri, sehingga masalah dalam pemahaman mereka menjadi lebih jelas. Membaca untuk menjawab pertanyaan merupakan ciri menonjol dalam pendekatan SQ 3 R (Survey, Pertanyaan, Baca, Ucapkan, Review) dan PQ 4 R (Preview, Pertanyaan, Baca, Refleksikan, Ucapkan, Review) variasi

Meringkas Strategi terakhir yang dapat disebutkan di sini adalah penggunaan meringkas. Ada banyak teknik

Meringkas Strategi terakhir yang dapat disebutkan di sini adalah penggunaan meringkas. Ada banyak teknik disarankan untuk menggunakan ringkasan Siswa diminta untuk mencari rincian penting dalam bagian yang berhubungan dengan masing-masing ide-ide utama.

Menggunakan gambar mental Ada dua jenis gambar yang dapat dibangun untuk membantu retensi dan

Menggunakan gambar mental Ada dua jenis gambar yang dapat dibangun untuk membantu retensi dan mengingat bahan verbal Gambar, Pertama disebut representasi, persis mewakili isi prosa yang akan dipelajari. Kedua Mnemonic gambar, terkadang lebih sulit untuk membayangkan unsur-unsur prosa. Prinsipnya adalah untuk mengurangi jumlah yang harus dikodekan menjadi bentuk yang mudah didapat. (Ini adalah titik penting. )

 Strategi lain yang bermanfaat adalah siswa menemukan mnemonik jenis pasak, dimana konsep tertentu

Strategi lain yang bermanfaat adalah siswa menemukan mnemonik jenis pasak, dimana konsep tertentu yang akan diingat berada di beberapa ruang. Analogi penalaran merupakan inti pemikiran manusia, model penalaran analogis dengan realistis keterbatasan kapasitas pemrosesan akan memiliki potensi untuk menjelaskan banyak kesulitan.

Konsep pemetaan memungkinkan siswa untuk menggabungkan unsur-unsur ke dalam laporan bermakna atau proposisi. Pertama-tama

Konsep pemetaan memungkinkan siswa untuk menggabungkan unsur-unsur ke dalam laporan bermakna atau proposisi. Pertama-tama kita mengidentifikasi konsep-konsep dan prinsip-prinsip yang akan diajarkan. Elemen konten disusun dalam urutan hirarkis dari umum sampai rinci, atas ke bawah. Akhirnya, garis ditarik antara setiap dua elemen yang terkait untuk menunjukkan hubungan. Bentuk lain dari pemetaan konsep adalah jaringan yang menuntut siswa untuk mengidentifikasi konsep penting atau ide dalam teks.

Mengingat Analogi komputer menyoroti pentingnya ruang disk penyimpanan dan prosedur untuk membuat catatan permanen

Mengingat Analogi komputer menyoroti pentingnya ruang disk penyimpanan dan prosedur untuk membuat catatan permanen pengolahan data. Banyak materi yang disajikan untuk indera kita setiap hari tidak ingat karena kita tidak ada rangsangan khusus. Penggunaan strategi yang tepat adalah tergantung pada seberapa terbiasanya pelajar dengan bahan untuk dipelajari, dan juga domain yang spesifik. Tujuan menggunakan strategi adalah untuk meminimalkan tuntutan pada memori kerja, dan untuk membuat belajar serta tanggapan sebaik mungkin.

Teknik Meningkatkan retensi secara utuh 1. Pembelajaran Keseluruhan dan Sebahagian Dengan pendekatan pembelajaran keseluruhan

Teknik Meningkatkan retensi secara utuh 1. Pembelajaran Keseluruhan dan Sebahagian Dengan pendekatan pembelajaran keseluruhan integritas dari blok material yang akan diingat adalah dipelihara dan dikodekan sebagai satu unit. Dengan metode pembelajaran sebahagian, sebuah blok besar dipecah menjadi sub-bagian yang lebih kecil dan kemudian dimasukkan bersama lagi di akhir.

lanjutan 2. Pengulangan dan latihan adalah waktu kegiatan yang harus dihormati di kalangan guru

lanjutan 2. Pengulangan dan latihan adalah waktu kegiatan yang harus dihormati di kalangan guru dan diarahkan untuk memaksimalkan retensi bahan belajar. Pengulangan, dalam dirinya sendiri, tidak mengakibatkan retensi lebih besar. Kepercayaan bahwa jika siswa melakukannya dengan sering maka mereka akan menangkap, mengurangi salah. Pengulangan berguna jika memiliki kepentingan, perhatian dan tujuan belajar dan berhubungan dengan pembelajaran.

 Melanjutkan pengulangan bahan melewati titik penguasaan pertama disebut overlearning. Hal ini bermanfaat dalam

Melanjutkan pengulangan bahan melewati titik penguasaan pertama disebut overlearning. Hal ini bermanfaat dalam memfasilitasi retensi dan daya ingat. pengulangan ini juga diperlukan untuk pengembangan otomatisitasasi. Otomatisitasasi mengacu pada status keterampilan atau perilaku yang telah berulang ke titik yang 'otomatis'. Karakteristik lain dari "otomatisitasasiā€ adalah bahwa keterampilan memerlukan beberapa tahapan 'pemenggalan' menjadi satu kesatuan.

PROFIL GURU MASA DEPAN ? 18

PROFIL GURU MASA DEPAN ? 18