MANUSIA DAN AGAMA STANDAR KOMPETENSI Menganalisis hubungan manusia

  • Slides: 25
Download presentation
MANUSIA DAN AGAMA STANDAR KOMPETENSI: • Menganalisis hubungan manusia dan agama KOMPETENSI DASAR :

MANUSIA DAN AGAMA STANDAR KOMPETENSI: • Menganalisis hubungan manusia dan agama KOMPETENSI DASAR : • Mendeskripsikan konsep manusia • Mendidkripsikan potensi manusia • Mengaplikasikan prilaku manusiaawi dlam kehidupan • Mendesnkripsikan konsep agama • Menjelaskan hubungan manusia dan agama • Mengintegrasikan nilai (kebangsaan) pluralitas, keragaman dan kesatuan

MANUSIA DAN AGAMA Indikator: • Mahasiswa dapat menerangkan konsep manusia dalam perspektif Al-quran. •

MANUSIA DAN AGAMA Indikator: • Mahasiswa dapat menerangkan konsep manusia dalam perspektif Al-quran. • Mahasiswa dapat menerangkan konsep manusia dalam perspektif humanisme (kemanusiaan). • Mahasiswa dapat memberi contoh prilaku manusiawi • Mahasiswa dapat menjelaskan pengertian, persamaan dan perbedaan istilah agama religion dan al-din. • Mahasiswa dapat mengungkapkan toeri-teori tentang agama • Mahasiswa dapat mengidentifikasi unsur-unsur pokok agama • Mahasiswa dapat mendeskripsikan agama sebagai fitrah manusia • Mahasiswa dapat mendeskrpsikan agama sebagai pedoman hidup manusia

MANUSIA DAN AGAMA MANUSIA DALAM AL-QURAN: Ada dua kata dalam al-Quran yang berarti manusia,

MANUSIA DAN AGAMA MANUSIA DALAM AL-QURAN: Ada dua kata dalam al-Quran yang berarti manusia, yaitu kata insan dan basyar Kata insan terambil dari kata uns yang berarti jinak, harmonis, dan tampak, atau dari kata nasiya yang berarti lupa, atau nâsayanûsu yang berarti berguncang Kata insan digunakan dalam al-Quran untuk menunjuk kepada manusia dengan seluruh totalitasnya, jiwa dan raga, yang membedakan satu orang dengan yang lainnya akibat perbedaan fisik, mental, dan kecerdasan Kata basyar terambil dari akar kata yang pada mulanya berarti penampakkan sesuatu dengan baik dan indah. Kata basyar menunjuk kepada proses kejadian manusia dengan tahapan-tahapannya sehingga mencapai tahap kedewasaan

MANUSIA DAN AGAMA MANUSIA DALAM FAHAM KEMANUSIAAN: Sokrates mendekati manusia sebagai individu, sementara Plato

MANUSIA DAN AGAMA MANUSIA DALAM FAHAM KEMANUSIAAN: Sokrates mendekati manusia sebagai individu, sementara Plato melihat manusia dari sudut kehidupan sosial dan politiknya. Sastrapratedja: manusia adalah makhluk yang historis. Comte mengatakan bahwa “mengenal diri adalah mengenal sejarah” , manusia tidak cukup apabila hanya dilihat dari sudut fisika, kimia, dan biologi saja. Ernst Cassirer: manusia tidak dapat didesinisikan berdasarkan sifat metafisik dan fisiknya. Ciri utama manusia terletak pada karyanya

Konsep Prilaku Manusia

Konsep Prilaku Manusia

Bahan penciptaan Manusia 1. Unsur Materi ( As-Sajdah 7 -8 Tanah/ seprma FISIK Manusia

Bahan penciptaan Manusia 1. Unsur Materi ( As-Sajdah 7 -8 Tanah/ seprma FISIK Manusia materi Manusia Rendahan

2. Unsur Non Materi ( Ass-Sajdah : 9, Al-Isra’: 175, Al-Qadr: 4) Nafkhahr RU

2. Unsur Non Materi ( Ass-Sajdah : 9, Al-Isra’: 175, Al-Qadr: 4) Nafkhahr RU H Manusia Spiritual Manusia mulia

HUBUNGAN BAHAN DASAR DG PRILAKU MANUSIA 1. Tanah/sper ma 2. Nafkhah Fisik Prilaku rendahan

HUBUNGAN BAHAN DASAR DG PRILAKU MANUSIA 1. Tanah/sper ma 2. Nafkhah Fisik Prilaku rendahan RUH Prilaku tinggi

Kerja Hati Mempertimbangkan motif/dorongan yang datang dari Fisik dan ruh Menentukan pilihan tindakan Mendorong

Kerja Hati Mempertimbangkan motif/dorongan yang datang dari Fisik dan ruh Menentukan pilihan tindakan Mendorong semua indrera melakukan tindakan

Sifat Hati 1. Sehat 2. Sakit 3. Mati Racun Hati : Dosa dan Maksiat

Sifat Hati 1. Sehat 2. Sakit 3. Mati Racun Hati : Dosa dan Maksiat

Kerja akal 1. Akal Intelgen : linier logis -Merasionalkan yang benar -Merasionalkan yang salah

Kerja akal 1. Akal Intelgen : linier logis -Merasionalkan yang benar -Merasionalkan yang salah 2. Akal Emosional : Asosiatif - Mempertimbangkan banyak hal 3. Akal spiritual : Kreatif - Berfikir orisinil, jernih, tertuju pada kebenaran hakiki

Kerja Nafs - Berinisiatif - Berkeinginan - Berimajinasi Nafsu sifat dasarnya netral, dapat berkeinginan

Kerja Nafs - Berinisiatif - Berkeinginan - Berimajinasi Nafsu sifat dasarnya netral, dapat berkeinginan pada yang positif dan sejuga yang negatis

Sifat Nafs Muthmainnah Lawwamah Imara’ bissuu’i Gizi Nafs : Iman dan amal sholeh

Sifat Nafs Muthmainnah Lawwamah Imara’ bissuu’i Gizi Nafs : Iman dan amal sholeh

MANUSIA DAN AGAMA MANUSIA DALAM FAHAM KEMANUSIAAN: Dari sudut pengalaman, manusia memiliki serangkaian antropological

MANUSIA DAN AGAMA MANUSIA DALAM FAHAM KEMANUSIAAN: Dari sudut pengalaman, manusia memiliki serangkaian antropological constants, yaitu: relasi manusia dengan kejasmania, alam, dan lingkungan ekologis; keterlibatan dengan sesama; keterikatan dengan struktur sosial dan institusional; ketergantungan masyarakat dan kebudayaan pada waktu dan tempat; hubungan timbal balik antara teori dan praksis; dan kesadaran religius

TEORI tentang AGAMA (1) M. Crawley : Teori Masa Kritis. Agama muncul karena adanya

TEORI tentang AGAMA (1) M. Crawley : Teori Masa Kritis. Agama muncul karena adanya rasa takut yang menyertai manusia ketika menghadapi kejadian atau gejala alam yang memilukan. Edward B. Tylor (1832 -1917): Teori Animisme dan Evolusi Agama. Tiga tahap perkembangan evolusi agama dari animistik, politeistik, ke monoteistik. J. G. Frazer (1854 -1941). Teori Magis. Magi adalah tindakan manusia untuk mencapai suatu maksud dengan melalui kekuatan gaib-luar biasa yang ada di alam. R. R. Marret (1866 -1940). Teori Mana adalah kekuatan luar biasa dari makhluk gaib yang dapat dimiliki dan dipindahkan pada benda-benda kecil (cincin).

TEORI tentang AGAMA (2) Sigmund Freud (1856 -1939): Teori Oedipus Komplek. Adanya dorongan seksual

TEORI tentang AGAMA (2) Sigmund Freud (1856 -1939): Teori Oedipus Komplek. Adanya dorongan seksual seorang anak terhadap ibunya, yang berakhir dengan pembunuhan dan penyembahan terhadap ruh sang ayah. Emile Durkheim (1859 --) : Teori Sentimen Kemasyarakatan. Agamamuncul karena adanya getaran jiwa yang berupa rasa cinta terhadap masyarakatnya. Totem merupakan benda-benda keramat sebagai lambang suatu masyarakat. Andrew Lang (1844 -1912) : Teori ‘Ur Monoteisme’. Keyakinan adanya dewa tertinggi yang dipandang sebagai Pencipta alam, penjaga ketertiban alam dan kesusilaan.

UNSUR-UNSUR POKOK AGAMA (1) Emosi Keagamaan: Sikap kagum dan terpesona terhadap sesuatu yang gaib/keramat

UNSUR-UNSUR POKOK AGAMA (1) Emosi Keagamaan: Sikap kagum dan terpesona terhadap sesuatu yang gaib/keramat (trimendum fascinasum, R. Otto ) atau ‘sikap percaya campur takut’ (Soderblom). Sistem Keyakinan : Konsep mengenai Tuhan, alam gaib, makhluk (ciptaan), hari akhir dan lainnya; di dalamnya meliputi sistem nilai atau norma. Sistem Peribadatan (ritual) : Ekspresi hubungan manusia dengan Tuhan yang terwujud dalam bentuk upacara-upacara keagamaan. Tempat dan Peralatan peribadatan. Kelompok Penganut. Koentjaraningrat

UNSUR-UNSUR POKOK AGAMA (2) Dimensi Keyakinan, berisi pandangan-pandangan teologis suatu agama. Dimensi Praktek Agama,

UNSUR-UNSUR POKOK AGAMA (2) Dimensi Keyakinan, berisi pandangan-pandangan teologis suatu agama. Dimensi Praktek Agama, mencakup perilaku pemujaan dan segala perilaku yang menunjukkan komitmen terhadap agama. Dimensi Pengalaman, merupakan respon terhadap kehadiran Tuhan di dalam diri atau kelompok penganut agama. Dimensi Pengetahuan, merupakan pengetahuan yang harus dimiliki seorang atau kelompok penganut agama. Dimensi Pengamalan atau Konsekuensi, yaitu komitmen seorang atau kelompok penganut agama dalam menjalani kehidupan sesuai dengan ajaran agamanya. Glock & Stark

AGAMA, RELIGION, AL-DIN AGAMA : A = tidak, GAM = pergi A = tidak,

AGAMA, RELIGION, AL-DIN AGAMA : A = tidak, GAM = pergi A = tidak, GAM = kacau (berantakan) A (dibaca panjang) = cara, GAM = pergi atau menuju AGAMA : “seperangkat aturan yang melekat dalam diri manusia agar hidupnya teratur yang merupakan cara menuju suatu kehidupan yang selamat”. AGEMAN, UGEMAN, GAMAN !!

RELIGION Religere: “melakukan perbuatan dengan penuh penderitaan atau matian”, atau “kumpulan tata cara mengabdi

RELIGION Religere: “melakukan perbuatan dengan penuh penderitaan atau matian”, atau “kumpulan tata cara mengabdi kepada Tuhan yang dibaca dari kitab suci ”. Religare: “Ikatan atau persekutuan orang-orang suci”.

AL-DIN KEADAAN BERHUTANG : Segala sesuatu yang melekat pada diri (kehidupan) manusia merupakan pinjaman

AL-DIN KEADAAN BERHUTANG : Segala sesuatu yang melekat pada diri (kehidupan) manusia merupakan pinjaman (amanat) dari Allah. KETUNDUKAN-KEPATUHAN : Ketundukan kepada Allah dalam bentuk Keterpaksaan atau Kesadaran. KESADARAN ALAMI-FITHRI: Ketundukan yang secara alami dalam hati manusia semata untuk mengabdikan hidupnya kepada Allah. KEKUASAAN YANG BIJAKSANA: Allah Yang Maha Pengampun, Pengasih dan Penyayang.

MASALAH DEFINISI Ada kesulitan untuk merumuskan pengertian atau definisi agama yang dapat menampung semua

MASALAH DEFINISI Ada kesulitan untuk merumuskan pengertian atau definisi agama yang dapat menampung semua jenis agama, sekaligus dapat diterima semua pemeluk agama Mukti Ali : • Pengalaman agama bersifat bathini, subyektif dan individual • Emosional, tidak ada orang yang begitu bersemangat selain membicarakan keyakinan agamanya • Konsep tentang agama akan dipengaruhi oleh tujuan orang yang memberikan pengertian agama itu

KLASIFIKASI AGAMA SUMBER : Agama Samawi/Langit Agama Ardli/Bumi : Yahudi, Kristen, dan Islam :

KLASIFIKASI AGAMA SUMBER : Agama Samawi/Langit Agama Ardli/Bumi : Yahudi, Kristen, dan Islam : Hindu, Buddha, Konghucu DAKWAH: Agama dakwah Agama tidak didakwahkan : Kristen dan Islam : Hindu, Buddha, Konghucu RAS/GEOGRAFIS : Ras Semit : Yahudi, Kristen, dan Islam Ras Aria : Hindu dan Buddha Ras Mongolia : Konghucu, Tao, dan Sinto

FITRAH MANUSIA BERAGAMA Francisco J. Moreno : Sejarah agama berumur setua dengan sejarah manusia.

FITRAH MANUSIA BERAGAMA Francisco J. Moreno : Sejarah agama berumur setua dengan sejarah manusia. Tidak ada suatu masyarakat yang hidup tanpa suatu agama Max Muller – Joachim Wach : Sejarah umat manusia adalah sejarah agama. Agama merupakan cara untuk meningkatkan pengetahuan dan cintanya kepada Tuhan. Agama merupakan cahaya, jiwa, dan kehidupan sejarah. H. M. Rasyidi : Agama sebagai problem of ultimate concern. Milton Yinger : Manusia memerlukan nilai-nilai mutlak sebagai pegangan dan jawaban terhadap persoalan hidup dan mati. Mircea Eliade : Manusia adalah ‘Homo Religius’. Manusia yang hidup dalam suatu alam yang sakral dan penuh dengan nilai-nilai religius disebabkan kehadiran ‘Yang Suci’.

FUNGSI AGAMA Agama menyajikan dukungan moral dan sarana emosional, pelipur lara, dan rekonsiliasi di

FUNGSI AGAMA Agama menyajikan dukungan moral dan sarana emosional, pelipur lara, dan rekonsiliasi di saat manusiamenghadapi ketidakpastian dan frustasi. Agama menyajikan sarana hubungan transendental melaluiamal ibadat, yang menimbulkan rasa damai dan identitasbaru yang menyegarkan. Agama memberikan standar nilai untuk mengkaji ulang nilai-nilai Agama mengesahkan, memperkuat, memberi legitimasi dan mensucikan nilai dan norma masyarakat. Agama memberikan status atau identitas baru dalam pertumbuhan dan siklus perkembangan individual melalui berbagai krisis rites.