FUNGSI PRODUKSI Pengantar Produksi adalah proses penggabungan atau

  • Slides: 24
Download presentation
FUNGSI PRODUKSI

FUNGSI PRODUKSI

Pengantar • Produksi adalah proses penggabungan atau pengkombinasian faktor produksi (input) yang mengubahnya menjadi

Pengantar • Produksi adalah proses penggabungan atau pengkombinasian faktor produksi (input) yang mengubahnya menjadi barang atau jasa (output). • Hubungan antara jumlah output yang dihasilkan dan kombinasi jumlah input yang digunakan disebut sebagai fungsi produksi atau fungsi produk total.

 • Secara umum fungsi produksi dapat ditulis : Q = f(L, K, T,

• Secara umum fungsi produksi dapat ditulis : Q = f(L, K, T, W) dimana : Q = jumlah barang dan jasa (output) L = tenaga kerja K = modal T = tanah W = wirausaha/skill • Persamaan di atas menunjukkan fungsi produksi dengan 4 input atau 4 variabel bebas.

 • Dalam kesempatan ini akan dibahas fungsi produksi dengan satu input variabel, yaitu

• Dalam kesempatan ini akan dibahas fungsi produksi dengan satu input variabel, yaitu tenaga kerja. Q = f(L) dimana : Q = jumlah barang dan jasa (output) L = tenaga kerja • Dari fungsi produksi tersebut dapat diketahui produk marjinal dari tenaga kerja (marginal product of labor/MPL) dan produk rata-rata dari tenaga kerja (average product of labor).

 • Produk marjinal dari tenaga kerja adalah tambahan produk total sebagai akibat adanya

• Produk marjinal dari tenaga kerja adalah tambahan produk total sebagai akibat adanya tambahan satu unit tenaga kerja. • Produk rata-rata dari tenaga kerja adalah produk total dibagi dengan jumlah tenaga kerja yang digunakan

HUBUNGAN TP, AP dan MP • Hubungan antara TP dengan AP • Hubungan antara

HUBUNGAN TP, AP dan MP • Hubungan antara TP dengan AP • Hubungan antara MP dengan AP

Tahapan Dalam Kegiatan Berproduksi

Tahapan Dalam Kegiatan Berproduksi

Tahap 1 • Dimulai dari titik 0 sampai dengan AP maksimum AP = MP

Tahap 1 • Dimulai dari titik 0 sampai dengan AP maksimum AP = MP pada saat AP maksimum • AP meningkat sampai titik puncak produktivitas per tenaga kerja tinggi TP naik dengan kecepatan tinggi • Nilai MP positif • Nilai TP masih rendah

Tahap 2 • Dimulai setelah AP maksimum (AP = MP) sampai dengan MP =

Tahap 2 • Dimulai setelah AP maksimum (AP = MP) sampai dengan MP = 0 • AP menurun TP naik dengan kecepatan yang semakin melemah • Nilai MP positif • Nilai MP = 0 TP maksimum

Tahap 3 • Dimulai setelah MP = 0 • AP menurun kecepatan TP semakin

Tahap 3 • Dimulai setelah MP = 0 • AP menurun kecepatan TP semakin berkurang • Nilai MP negatif Input ditambah justru TP semakin berkurang

Tahap I : menunjukkan tenaga kerja yang masih sedikit, apabila ditambah akan meningkatkan total

Tahap I : menunjukkan tenaga kerja yang masih sedikit, apabila ditambah akan meningkatkan total produksi, produksi rata-rata dan produksi marginal. Tahap II : Produksi total terus meningkat sampai produksi maksimum sedang rata-rata produksi menurun dan produksi marginal menurun sampai titik nol. Tahap III : Penambahan tenaga kerja menurunkan total produksi, dan produksi rata-rata, sedangkan produksi marginal negatif.

Berbagai Bentuk Fungsi Produksi • Fungsi produksi jangka pendek mempunyai beberapa bentuk, antara lain

Berbagai Bentuk Fungsi Produksi • Fungsi produksi jangka pendek mempunyai beberapa bentuk, antara lain : - Fungsi kuadrat (quadratic function) - Fungsi pangkat tiga (cubic function) - Fungsi pangkat (power function) • Dari ketiga bentuk fungsi produksi ini yang paling ideal adalah fungsi pangkat tiga. • Fungsi ini dimulai dengan hasil marginal yang semakin meningkat (increasing marginal returns) kemudian diikuti hasil marginal yang semakin menurun (decreasing marginal returns).

 • Bentuk persamaan dai fungsi pangkat tiga : Q = a + b.

• Bentuk persamaan dai fungsi pangkat tiga : Q = a + b. L + c. L 2 + d. L 3 dimana, nilai konstanta a diasumsikan nol, karena sesuai dengan teori ekonomi : jika tidak ada input, maka tidak ada outputnya. gambar idem depan

 • Bentuk persamaan fungsi kuadrat : Q = a + b. L +

• Bentuk persamaan fungsi kuadrat : Q = a + b. L + c. L 2 Nilai konstanta a diasumsikan nol. Bentuk fungsi produksi ini dimulai dengan hasil marginal yang semakin menurun (decreasing marginal returns) dan tidak mempunyai hasil marginal yang menaik. • Fungsi produksi ini tidak mempunyai tahap 1.

 • Bentuk fungsi produksi yang ketiga adalah berbentuk fungsi pangkat, yang dirumuskan :

• Bentuk fungsi produksi yang ketiga adalah berbentuk fungsi pangkat, yang dirumuskan : Q = a. Lb Bentuk grafiknya tergantung besarnya nilai pangkat b. Jika b > 1 mempunyai hasil marginal yang semakin menaik Jika b = 1 hasil marginal konstan Jika b < 1 hasil marginal yang semakin berkurang • Untuk b > 1 hanya mempunyai tahap I Untuk b < 1 hanya mempunyai tahap II dan III Untuk b = 1 fungsi linear (garis lurus)

Kurva Transformasi Produksi • Suatu proses produksi dapat menghasilkan dua atau lebih produk yang

Kurva Transformasi Produksi • Suatu proses produksi dapat menghasilkan dua atau lebih produk yang berbeda, baik dalam jenisnya maupun mutunya. • Dua atau lebih produk yang berbeda ini dihasilkan dengan menggunakan input yang sama dan teknologi yang sama. • Jika suatu perusahaan yang menghasilkan dua jenis produk atau lebih dengan menggunakan teknik yang berbeda tidak dapat dianalisis dengan kurva transformasi produksi.

 • Kurva transformasi produksi dapat didefinisikan sebagai titik-titik kombinasi antara jumlah dua jenis

• Kurva transformasi produksi dapat didefinisikan sebagai titik-titik kombinasi antara jumlah dua jenis produk yang dapat dihasilkan dengan menggunakan faktor produksi (input) tertentu. • Misalkan jumlah kedua jenis produk itu adalah X dan Y, kurva transformasi produksi menunjukkan hubungan sebagai berikut : jika jumlah jenis produk X ditambah, maka jumlah produk Y akan berkurang atau sebaliknya.

 • Secara ekonomi kurva transformasi produksi dianggap cekung terhadap titik asal (origin). •

• Secara ekonomi kurva transformasi produksi dianggap cekung terhadap titik asal (origin). • Semakin jauh kurva transformasi produksi dari titik asal 0, berarti semakin banyak output yang dihasilkan dan semakin banyak input yang dibutuhkan. • Kurva transformasi produksi dapat berupa sebagian dari kurva parabola, elips, hiperbola atau lingkaran yang terletak di kuadran I.

Contoh : Suatu perusahaan menghasilkan dua jenis baja dengan mutu yang berbeda, yaitu X

Contoh : Suatu perusahaan menghasilkan dua jenis baja dengan mutu yang berbeda, yaitu X dan Y dengan proses produksi yang sama. Kurva transformasi produksi untuk sejumlah input yang digunakan dinyatakan dengan persamaan X = 20 – 4 Y – Y 2 a. Berapakah jumlah produk baja X dan Y terbanyak yang dapat dihasilkan ? b. Berapakah jumlah produk baja X dan Y akan dihasilkan agar supaya X = 4 Y ? c. Gambarkan kurva transformasi tersebut !

Penyelesaian : a. X terbesar apabila Y = 0, sehingga X = 20 Y

Penyelesaian : a. X terbesar apabila Y = 0, sehingga X = 20 Y terbesar apabila X = 0, maka 0 = 20 – 4 Y – Y 2 atau Y 2 + 4 Y – 20 = 0 Y 12 = 2. 9 dan -4. 9 b. Dengan mensubtitusikan X= 4 Y ke dalam X = 20 -4 Y-Y^2, maka diperoleh: 4 Y = 20 -4 Y-Y^2 +8 Y-20 = 0 (Y+10) (Y-2) = 0 Y 1 = -10 (tidak memenuhi) Y 2 = 2 X 2 = 4(2) = 8 Jadi jumlah yang harus diproduksi adalah X = 8 dan Y = 2

Contoh • Dari kurva transformasi produksi berikut tentukan nilai X dan Y maksimum yang

Contoh • Dari kurva transformasi produksi berikut tentukan nilai X dan Y maksimum yang dapat dihasilkan: a. X = 36 – 6 Y^2 b. Y = 45 – 9 X^2