BAB I AKTIVITAS EKONOMI DAN TEORI HARGA Aktivitas

  • Slides: 67
Download presentation
BAB I AKTIVITAS EKONOMI DAN TEORI HARGA Aktivitas Ekonomi Semua kegiatan manusia di tengah-tengah

BAB I AKTIVITAS EKONOMI DAN TEORI HARGA Aktivitas Ekonomi Semua kegiatan manusia di tengah-tengah masyarakat yang ditujukan kepada usaha untuk memenuhi segala keinginan yang tidak terbatas dengan menggunakan sumber-sumber daya yang serba terbatas Ilmu Ekonomi Ilmu ekonomi adalah ilmu yang mempelajari hubungan antara keinginan manusia dengan sumber-sumber biaya (economic resources)

Keinginan Manusia Sumber daya Tidak terbatas Terbatas Aktivitas Ekonomi Keinginan Manusia Gross per capita

Keinginan Manusia Sumber daya Tidak terbatas Terbatas Aktivitas Ekonomi Keinginan Manusia Gross per capita income Net per capita income Keinginan Pokok (Sandang, pangan, papan) Keinginan Tambahan (TV, radio, mobil, dll)

Sumber Daya : Sumber-sumber yang mampu menghasilkan barang-barang untuk memuaskan keinginan Sumber daya LEFTWICH

Sumber Daya : Sumber-sumber yang mampu menghasilkan barang-barang untuk memuaskan keinginan Sumber daya LEFTWICH Sumber Daya : Tenaga Kerja (human resources) Modal (non human resources) 1. Kekayaan alam 2. Modal 3. Tenaga Kerja Ciri-ciri sumber daya alam secara umum : 1. Jumlahnya terbatas 2. Dapat digunakan untuk membuat berbagai macam barang 3. Dapat dikombinasikan dengan sumber-sumber daya yang lain untuk menghasilkan barang-barang tertentu

BAB II PENAWARAN, PERMINATAAN DAN HARGA Penawaran : jumlah barang yang ditawarkan untuk penjual

BAB II PENAWARAN, PERMINATAAN DAN HARGA Penawaran : jumlah barang yang ditawarkan untuk penjual Hx 2, 0 1, 2 1, 0 x/t Gmb. 1 umum 100 Kurva penawaran 150 50 100 150 secara Gmb. 2 Pergesera kurva penawaran ke kanan Hx 1, 0 0. 5 x/t 50 100 Gmb. 3 Pergesera kurva penawaran ke

Kurva penawaran memiliki slope positif, artinya semakin tinggi harga yang ditawarkan untuk memproduksi barang-barang

Kurva penawaran memiliki slope positif, artinya semakin tinggi harga yang ditawarkan untuk memproduksi barang-barang dalam jumlah yang lebih banyak. Hal ini disebabkan karena semakin banyak barang yang diminta oleh masyarakat berarti semakin banyak pula faktor produksi yang digunakan dan semakin rendah produktivitas faktor produksi tersebut sehingga untuk jumlah barang yang lebih banyak, produsen hanya mau menjual pada tingkat harga yang lebih tinggi.

Permintaan adalah banyaknya barang yang diminta oleh masyarakat / individu / pembeli. Kurva Permintaan

Permintaan adalah banyaknya barang yang diminta oleh masyarakat / individu / pembeli. Kurva Permintaan Ø Berslope negatif Hx D Ø Pembeli membeli sesutu barang karena barang tersebut berguna baginya Ø Semakin banyak barang dikonsumsi maka semakin berkurang kegunaan barang tersebut

Hx Gmb 1. Kurva permintaan secara umum 2, 0 1, 0 Hx x/t 50

Hx Gmb 1. Kurva permintaan secara umum 2, 0 1, 0 Hx x/t 50 100 Gmb 2. Kurva permintaan bergeser ke kanan Kurva permintaan setelah jumlah penduduk bertambah 3, 0 2, 0 Kurva permintaan asal x/t 50 100 Hx Gmb 3. Kurva permintaan bergeser ke kiri 3, 0 2, 0 Kurva permintaan awal x/t 25 100 50 Kurva permintaan setelah adalanya perubahan selera

Harga Pasar Harga pasar adalah harga yang disepakati oleh penjual dan pembeli. Penentuan harga

Harga Pasar Harga pasar adalah harga yang disepakati oleh penjual dan pembeli. Penentuan harga pasar tergantung pasar dimana penawaran dan permintaan tersebut terjadi Bentuk Pasar 1. Pasar persaingan sempurna dengan ciri ; a. Barang yang diperjualbelikan harus homogen b. Terdapat jumlah penjual dan pembeli yang amat banyak c. Tidak adanya penetapan-penetapan dari luar yang bersifat memaksa baik terhadap penawaran maupun permintaan 2. Pasar persaingan tidak sempurna (disperpect competition) memiliki ciri-ciri di luar pasar persaingan

Hx S 75 25 D 50 75 10 10 0 5 x/t • Kesepakatan

Hx S 75 25 D 50 75 10 10 0 5 x/t • Kesepakatan harga terjadi pada harga Rp 50 • Pada titik harga Rp. 75 terjadi kelebihan / surplus penawaran sebesar (105 – 50) • Pada titik harga Rp. 25 terjadi kelebihan demand sebesar 50 Gambar 4 Penentuan harga pasar di suatu barang

BAB III TEORI KONSUMSI : PENDEKATAN DENGAN FUNGSI KEGUNAAN Kurva permintaan suatu barang dapat

BAB III TEORI KONSUMSI : PENDEKATAN DENGAN FUNGSI KEGUNAAN Kurva permintaan suatu barang dapat diturunkan dr teori konsumsi yi teori permintaan konsumen perseorangan (theory of individual consumer demand) Teori ini dapat didekati dengan dua cara : a. Pendekatan dengan fungsi kegunaan (The utility approach) b. Pendekatan dengan kurva indeferen (The indifference curve approach)

a. Pendekatan dengan fungsi kegunaan Telah dikembangkan oleh 3 orang ahli ekonomi terkemuka Ø

a. Pendekatan dengan fungsi kegunaan Telah dikembangkan oleh 3 orang ahli ekonomi terkemuka Ø William Stanley Jevons (Inggris) Ø Karl Menger (Austria) Ø Leon Walras (Perancis) Teori ini berbunyi : § Setiap barang / jasa memiliki kegunaan (utility) yang berbeda jumlah dan macamnya § Kegunaan suatu barang dapat diukur secara kardinal dengan satuan “Guna” or Utils § Kegunaan suatu barang merupakan fungsi dari jumlah barang yang digunakan sesuai dengan selera konsumen terhadap kegunaan masing-masing barang tersebut yang dapat dinyatakan sebaagi : G = f (x)

Kegunaan total Keterangan : • Kegunaan 2 buah barang yang 15 dapat menimbulkan 10

Kegunaan total Keterangan : • Kegunaan 2 buah barang yang 15 dapat menimbulkan 10 guna bagi 10 konsumen A • Kegunaan barang yang semakin Jml barang meningkat seiring bertambahnya 9 2 7 jumlah barang-barang yang Gambar 1. Hubungam antara kegunaan digunakan dan mencapai suatu barang dengan jumlah barang maksimal pada pengguaan 7 buah barang-barang dengan kegunaan mencapai 15 utils • Penggunan barang-barang yang lebih dari 7 buah mengakibatkan penurunan kegunaan barang

Tingkat Laku Konsumen (Consumer Behavior) G = f(x) GM = kegunaan marginal G =

Tingkat Laku Konsumen (Consumer Behavior) G = f(x) GM = kegunaan marginal G = kegunaan x = jumlah barang Asumsi : 1. Konsumen bertindak rasional untuk mencapai suatu tujuan, dimana terdapat pembatasan-pembatasan untuk mencapai tujuan tersebut 2. Komsumen bertujuan untuk mendapatkan kepuasan or kegunaan yang tertinggi dari barang-barang yang dikonsumsinya Diketahui : G = f (X, Y) Dengan faktor pembatas : Hx : harga barang X Hy : harga barang Y P : pendapatan / penghasilan Dengan La Grange Multiplier bentuk fungsi tujuan konsumen di atas dapat ditulis : Max : L = f (x, y) + (p – x. Hx – y. Hy) Dibaca : Maksimumkan fungsi kegunaan f(x, y) dengan syarat terpenuhinya pembatasan penghasilan (P = x. Hx + Y. Hy)

Fungsi tujuan tersebut di atas akan mencapai maksimum apabila : - Derifat pertama dari

Fungsi tujuan tersebut di atas akan mencapai maksimum apabila : - Derifat pertama dari fungsi tersebut terhadap x dan y = 0 - Derifat kedua dari fungsi tersebut terhadap x dan y < 0 (negatif)

Jadi syarat agar tercapai kepuasan maksimum or kegunaan maksimum adalah : maka atau ………………….

Jadi syarat agar tercapai kepuasan maksimum or kegunaan maksimum adalah : maka atau …………………. . (1) dan x. Hx + y. Hy = p …………………. . (2) Jika jumlah barang yang akan dibeli banyak, maka persamaan tersebut menjadi : ………………= x. Hx + y. Hy = Z. Hz + ………… + i. Hi (3) (4)

Contoh Soal : Dimisalkan seorang kosumen mempunyai fungsi kegunaan barang x dan y sebagai

Contoh Soal : Dimisalkan seorang kosumen mempunyai fungsi kegunaan barang x dan y sebagai G = xy ; Harga satuan barang x adalah Hx = 2 dan harga satuan barang y adalah Hy = 5, sedang jumlah penghasilan adalah P = 100. Berapakah jumlah barang x dan y harus dibeli agar konsumen mencapai kepuasan maksimal? Jawab : Max. L = x. Y + (100 – 2 x – 5 y) (ii) (iii) Dari (i) dan (ii) diperoleh : 0, 5 y = 0, 2 x

Daya Substitusi Marginal (DSM) Yang dimaksud DSM adalah jumlah satuan barang y yang harus

Daya Substitusi Marginal (DSM) Yang dimaksud DSM adalah jumlah satuan barang y yang harus dilepaskan untuk mendapatkan satuan barang x untuk mendapatkan kepuasan yang sama (tidak bertambah) G = f (x, y) syarat G = konstan Jika dan Maka atau dan karena Jadi maka

Dari rumus (1) diketahui bahwa Bila rumus (5) dan rumus (1 a) digabungkan, maka

Dari rumus (1) diketahui bahwa Bila rumus (5) dan rumus (1 a) digabungkan, maka diperoleh: Jadi Daya substitusi marginal dari x terhadap y (DSMxy) adalah

Contoh soal : Diketahui : Gx = 11 x - x 2 Gy =

Contoh soal : Diketahui : Gx = 11 x - x 2 Gy = 10 y - y 2 p = 25 Hx =3 DSMxy = 1, 5 Ditanya : Hy = ? Jawab : X=? Y=?

(11 – 2 x)Hy (11 – 2 x)2 22 – 4 x 22 –

(11 – 2 x)Hy (11 – 2 x)2 22 – 4 x 22 – 30 -8 = (10 – 2 y)Hx = (10 – 2 y) 3 = 30 – 6 y = 4 x – 6 y ………. . (i) Berdasarkan rumus (2) diperoleh : x. Hx + y x Hy = P, maka 3 x + 2 y = 25 Gabungkan rumus (i) dengan rumus (ii) sehingga diperoleh nilai x dan y atau

Substitusikan nilai x ke dalam persamaan (ii) 3 x + 2 y = 25

Substitusikan nilai x ke dalam persamaan (ii) 3 x + 2 y = 25 3(67/13) + 2 y = 25 – 3(67/13)

KURVA PERMINTAAN Mis : Diket (a) 6 x = ax + bx 2 (b)

KURVA PERMINTAAN Mis : Diket (a) 6 x = ax + bx 2 (b) 6 x = py + qy 2 (c) Hx = Harga barang x (d) Hy = Harga barang y (e) p = Pendapatan konsumen yang disediakan untuk membeli kedua barang tersebut Dari fungsi kegunaan di atas dapat dihitung : Syarat dipenuhinya kepuasan maksumum :

Jadi …………(i) Syarat lain yang harus dipenuhi adalah x. Hx + y. Hy =

Jadi …………(i) Syarat lain yang harus dipenuhi adalah x. Hx + y. Hy = P Substitusikan pers (2) ke dalam persamaan (1) Atau

Apabila p, q, a dan b pada persamaan (3) dianggap konstan, maka fungsi kegunaan

Apabila p, q, a dan b pada persamaan (3) dianggap konstan, maka fungsi kegunaan dari barang x dan y bagi konsumen bersangkutan tidak berubah, sehingga persamaan (3) dapat ditulis secara umum sebagai berikut: x = f (Hx, Hy, P) Artinya: Jumlah barang x yang dapat dibeli oleh konsumen bersangkutan tergantung pada harga barang x, harga barang y dan penghasilan yang disediakan untuk belanja barang x dan y Bila dalam waktu t 3 Hy dan P = konstan, maka f. Permintaan konstan untuk barang x menjadi x = f (Mx) Fungsi permintaan pasar suatu barang t 3 adalah penjumlahan secara horizontal dari fungsi-fungsi permintaan perseorangan konsumen terhadap barang tersebut. Mis : XA = 25/Hx ; XB = 50/Hx Maka fungsi permintaan pasar dari barang x adalah :

BAB IV TEORI KONSUMSI : PENDEKATAN DENGAN KURVA INDIFERENS Kurva indiferens adalah kurva yang

BAB IV TEORI KONSUMSI : PENDEKATAN DENGAN KURVA INDIFERENS Kurva indiferens adalah kurva yang menghubungkan titik-titik berbagai kombinasi antara 2 macam barang yang dapat memberikan kepuasan yang sama pada konsumen yang bersangkutan Teori kurva indiferens merupakan pelengkap dari teori kegunaan karena dapat mengatasi kesulitan-kesulitan yang ditemui dalam teori kegunaan seperti dalam menentukan kegunaan suatu barang dengan ukuran kardinal (teori kurva indiferens menggunakan skala ukur ordinal) Ciri-ciri kurva a. Umumnya merupakan kurva yang miring turun dari kiri ke kanan b. Umumnya merupakan kurva yang cembung (convex) terhadap titik pangkal 0 c. Antara kurva indiferens yang satu dengan yang lainnya tidak pernah berpotongan

Ket : KI 1 < KI 2 < KI 3 A = B KI

Ket : KI 1 < KI 2 < KI 3 A = B KI C = D KI E KI Grafik kurva indiferens seorang konsumen terhadap barang x dan y

TINGKAT KEPUASAN KONSUMEN Faktor pembatas : P = x Hx + y. Hy X

TINGKAT KEPUASAN KONSUMEN Faktor pembatas : P = x Hx + y. Hy X = o P = x Hx + y Hy = o. Hx + y Hy Y = o P = x Hx + y Hy = x Hx + o Hy Y = Budget Line : Garis Anggaran : Garis yang menghubung titik-titik kombinasi penggunaan barang x dan y pada pendapatan yang sama

 • Menentukan kepuasan maksimum dengan kurva indiferens dieprlukan : 1. Garis Anggaran 2.

• Menentukan kepuasan maksimum dengan kurva indiferens dieprlukan : 1. Garis Anggaran 2. Kurva diferens tertinggi

PENGARUH PENDAPATAN TERHADAP KONSUMSI Kecenderungan Konsumsi Marginal (Marginal Propensity to Consume/ KKM) Ø Bagian

PENGARUH PENDAPATAN TERHADAP KONSUMSI Kecenderungan Konsumsi Marginal (Marginal Propensity to Consume/ KKM) Ø Bagian dari tambahan pendapatan yang digunakan untuk konsumsi Ø KKM untuk orang yang berpenghasilan rendah umumnya lebih besar dari KKM untuk orang yang berpenghasilan tinggi § KKM (Kurva Konsumsi Pendapatan) KKP: Kurva yang menghubung titik-titik kombinasi barang x dan y yang dapat dibeli oleh konsumen dengan berubah-ubahnya pendapatan konsumen tersebut

§ KKP untuk barang normal KKP berslope positif § KKP untuk barang Netral

§ KKP untuk barang normal KKP berslope positif § KKP untuk barang Netral

Ø KKP untuk Barang Tunai Nilai KKP berslope negatif

Ø KKP untuk Barang Tunai Nilai KKP berslope negatif

PENGARUH HARGA TERHADAP KONSUMSI § § Lebih komplek dibanding pengaruh pendapatan, harga barang pendapatan

PENGARUH HARGA TERHADAP KONSUMSI § § Lebih komplek dibanding pengaruh pendapatan, harga barang pendapatan rill konsumen bertambah (+) Daya beli bertambah (+) Bila harga turun maka ada dua kemungkinan yang dilakukan konsumen : 1. Tetap mempertahankan tingkat kepuasan yang dicapai 2. Tingkat kepuasan berubah sesuai perubahan harga

KKH (Kurva Konsumsi Harga) Kurva yang menghubung titik-titik kombinasi optimum penggunaan 2 macam barang

KKH (Kurva Konsumsi Harga) Kurva yang menghubung titik-titik kombinasi optimum penggunaan 2 macam barang sesuai perubahan harga PERSAMAAN SLUTZSKY § Slutzksy adalah orang yang membahas mengenai perubahan jumlah barang yang dikonsumsi sebagai akibat penurunan harga. Hasil perolehannya dituangkan dalam bentuk persamaan yang dikenal dengan persamaan Slutzsky § Bentuk Umum : AC = AB + BC AC = Perubahan titik kombinasi optimum karena turunnya harga AB = Perubahan titik kombinasi optimum sebagai efek substitusi BC = Perubahan titik kombinasi optimum sebagai efek pendapatan v Sifat AB : Bila x + y barang subtitusi Maka nilai persamaan harga x (Hy tetap) efek substitusi (-) Nilai AB selalu positiff (untuk harga barang x turun) v Sifat BC : Barang normal konsumsi (+), bila pendapatan (+) Barang normal konsumsi tetap, bila pendapatan (+) Barang inferior konsumsi (-), bila pendapatan (+) Nilai BC dapat positif, negatif atau nol

v Sifat AC : Nilai AC positif BC positif, atau BC negatif tetap AB

v Sifat AC : Nilai AC positif BC positif, atau BC negatif tetap AB > BC Nilai AC negatif BC negatif, dan BC > AB Nilai AC nol BC negatif, dan AB = BC

ELASTISITAS PERMINTAAN Elastisitas permintaan adalah jumlah barang yang diminta sebagai akibat perubahan (turun naiknya)

ELASTISITAS PERMINTAAN Elastisitas permintaan adalah jumlah barang yang diminta sebagai akibat perubahan (turun naiknya) harga barang tersebut. Rumus : Dimana : Ep : Elastisitas permintaan dari barang x x : Jumlah barang x yang dibeli : Perubahan jumlah barang x yang dibeli akibat perubahan harga barang x H : Harga barang x : Perubahan harga barang x

Contoh Soal : Bila diketahui harga barang x Rp. 10, - per buah maka

Contoh Soal : Bila diketahui harga barang x Rp. 10, - per buah maka jumlah barang yang diminta sebanyak 1. 000. Dan apabila harganya turun menjadi Rp. 8, - per buah, maka permintaan akan barang x menjadi meningkat sebesar 1. 250 buah. Berapakah elastisitas busur barang x ? Jawab : Jadi barang x berada tepat dalam batas antara barang elastis dan inelastis

Elastis tidaknya suatu barang dapat dilihat dari KKH (Kurva Konsumsi Harga) Ep = 1

Elastis tidaknya suatu barang dapat dilihat dari KKH (Kurva Konsumsi Harga) Ep = 1 Artinya prosentase perubahan harga barang x sama dengan prosentase perubahan jumlah barang x yang dibeli. Barang x merupakan barang yang netral Barang Netral Ep < 1 Artinya prosentase perubahan harga lebih besar daripada prosentase perubahan jumlah barang x yang dibeli. Barang Normal Barang x merupakan barang yang tidak elastis

Ep > 1 Artinya prosentase perubahan harga lebih kecil daripada prosentase perubahan jumlah barang

Ep > 1 Artinya prosentase perubahan harga lebih kecil daripada prosentase perubahan jumlah barang x yang dibeli. Barang x merupakan barang yang elastis Barang Tunanilai

Ø ELASTISITAS PERMINTAAN SILANG (CROSS ELASTISITY OF DEMAND) Adalah prosentase perubahan jumlah pembelian barang

Ø ELASTISITAS PERMINTAAN SILANG (CROSS ELASTISITY OF DEMAND) Adalah prosentase perubahan jumlah pembelian barang x akibat perubahan prosentase harga barang y Rumus : Bila Eps = positif maka barang x dan barang y bersifat substitusi Eps = negatif maka barang x dan barang y bersifat komplementer Ø ELASTISITAS PENDAPATAN DARI PERMINTAAN (INCOME ELASTISITY OF DEMAND) Adalah hasil bagi perubahan relatif jumlah barang yang diminta dari perubahan relatif pendapatan konsumen yang bersangkutan, dimana harga barang tersebut tetap. Rumus : Untuk barang normal Ep selalu positif Untuk barang tunanilai Ep selalu negatif Untuk barang netral Ep = 0

Ø FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ELASTISITAS PERMINTAAN SUATU BARANG 1. Kemampuan barang tersebut untuk berstubtitusi

Ø FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI ELASTISITAS PERMINTAAN SUATU BARANG 1. Kemampuan barang tersebut untuk berstubtitusi Barang yang mampu berstubtitusi memiliki Ep yang lebih tinggi dibanding dengan barang yang kemampuan stubtitusinya rendah 2. Kemampuan barang tersebut untuk digunakan bagi bermacam kegunaan Barang-barang yang banyak kegunaannya mempunyai elastisitas yang lebih tinggi dari barang-barang yang sedikit kegunaannya 3. Bagian dari penghasilan konsumen yang digunakan untuk membeli suatu barang Barang-barang yang harganya lebih tinggi akan lebih elastis daripada barang-barang yang murah. 4. Kebutuhan konsumen antara barang yang bersangkutan Barang-barang kebutuhan pokok tidak elastis. Barang-barang mewah bersifat elastis

BAB V TEORI PRODUKSI : TINGKAT PRODUKSI OPTIMUM

BAB V TEORI PRODUKSI : TINGKAT PRODUKSI OPTIMUM