BAB 6 ANGGARAN BAHAN MENTAH Amalia Ilmiani Tujuan

  • Slides: 39
Download presentation
BAB 6 ANGGARAN BAHAN MENTAH Amalia Ilmiani

BAB 6 ANGGARAN BAHAN MENTAH Amalia Ilmiani

Tujuan Pembelajaran Jenis-jenis bahan mentah Ø Perencanaan Bahan Mentah Ø Tujuan Penyusunan Rencana Bahan

Tujuan Pembelajaran Jenis-jenis bahan mentah Ø Perencanaan Bahan Mentah Ø Tujuan Penyusunan Rencana Bahan Mentah Ø Jenis-jenis Anggaran Bahan Mentah Ø

Jenis-Jenis Bahan Mentah � � � Bahan mentah yang digunakan dalam proses produksi dikelompokan

Jenis-Jenis Bahan Mentah � � � Bahan mentah yang digunakan dalam proses produksi dikelompokan menjadi bahan mentah langsung (direct material) dan bahan mentah tidak langsung (indirect material). Biaya mentah langsung adalah bagian dr produk jadi yg biayanya dg mudah dpt ditelusuri dr biaya produk tsb. Biaya bahan mentah tidak langsung adalah bahan mentah yg digunakan dlm proses produksi, namun biayanya tdk dpt ditelusuri scr langsung pd setiap produk

Definisi � Perencanaan Bahan Mentah meliputi semua anggaran yg berhubungan dan merencanakan secara lebih

Definisi � Perencanaan Bahan Mentah meliputi semua anggaran yg berhubungan dan merencanakan secara lebih terperinci mengenai penggunaan bahan mentah ataupun suku cadang untuk proses produksi selama periode yg akan datang

TUJUAN PENYUSUNAN ANGGARAN BAHAN MENTAH a. b. c. d. e. Memperkirakan jumlah kebutuhan bahan

TUJUAN PENYUSUNAN ANGGARAN BAHAN MENTAH a. b. c. d. e. Memperkirakan jumlah kebutuhan bahan mentah Memperkirakan jumlah pembelian bahan mentah yang diperlukan. Sebagai dasar untuk memperkirakan kebutuhan dana yang dipelukan untuk melaksanakan pembelian bahan mentah Sebagai dasar memperkirakan komposisi/komponen harga pokok pabrik karena penggunaan bahan mentah utk produksi (produk costing) Sebagai dasar melaksanakan fungsi pengawasan (pengendalian) bahan mentah.

JENIS-JENIS ANGGARAN BAHAN MENTAH 1. 2. 3. 4. Anggaran kebutuhan bahan mentah dirinci menurut

JENIS-JENIS ANGGARAN BAHAN MENTAH 1. 2. 3. 4. Anggaran kebutuhan bahan mentah dirinci menurut jenisnya, barang jadi yang dihasilkan, serta menurut bagian-bagian dalam pabrik yang menggunakan bahan mentah tersebut. Anggaran pembelian bahan mentah. Bahan mentah yang harus dibeli diperhitungkan dengan mempertimbangkan faktor-faktor persediaan dan kebutuhan bahan mentah Anggaran persediaan bahan mentah Anggaran ini merupakan suatu perencanaan yang terkunci atas kuantitas bahan mentah yang disimpan sebagai persediaan. Anggaran biaya bahan mentah yang digunakan dalam produksi. Anggaran ini merencanakan nilai bahan mentah yang digunakan dalam satuan uang.

ANGGARAN KEBUTUHAN BAHAN MENTAH (1) Anggaran ini disusun untuk merencanakan jumlah fisik bahan mentah

ANGGARAN KEBUTUHAN BAHAN MENTAH (1) Anggaran ini disusun untuk merencanakan jumlah fisik bahan mentah langsung yang diperlukan. Secara terperinci pada anggaran ini harus dicantumkan : - Jenis barang jadi yang dihasilkan - Jenis bahan mentah yang digunakan - Departemen (bagian) yg dilalui dalam proses produksi - Standar penggunaan dalam bahan mentah - Waktu penggunaan bahan mentah

ANGGARAN KEBUTUHAN BAHAN MENTAH � � � Standar penggunaan bahan mentah adalah bilangan yang

ANGGARAN KEBUTUHAN BAHAN MENTAH � � � Standar penggunaan bahan mentah adalah bilangan yang menunjukan berapa satuan bahan mentah yang diperlukan untuk menghasilkan 1 (satu) satuan barang jadi. AKBM = Unit Produksi x SUR (Standar Pemakaian Bahan Mentah per unit)

PT. GUNUNG KIDUL ANGGARAN KEBUTUHAN BAHAN MENTAH TAHUN 2009 Bahan Mentah X Produksi SUR

PT. GUNUNG KIDUL ANGGARAN KEBUTUHAN BAHAN MENTAH TAHUN 2009 Bahan Mentah X Produksi SUR Kebutuhan Kuartal I Barang A Barang B Bahan Mentah Y SUR Kebutuhan Jumlah Kuartal II Barang A Barang B Jumlah Kuartal IV Barang A Barang B Jumlah Keterangan : SUR = Standard Usage Rate Produksi

ANGGARAN PEMBELIAN BAHAN MENTAH � adalah anggaran yang disusun untuk merencanakan jumlah bahan mentah

ANGGARAN PEMBELIAN BAHAN MENTAH � adalah anggaran yang disusun untuk merencanakan jumlah bahan mentah yang harus dibeli pada periode yang akan datang. Rumus untuk menentukan Kuantitas Pembelian Bahan Mentah Kebutuhan Bahan Mentah = . ……………. Persediaan Akhir Bahan Mentah = ……………. . +) Total Kebutuhan Bahan Mentah = ……………. . Persediaan Awal Bahan Mentah = . . …………. . -) Kuantitas Pembelian Bahan Mentah = ……………. . Pembelian Bahan Metah = Unit Beli Bahan Mentah X Harga beli per unit

PT. SYARIKAT Anggaran pembelian Bahan Mentah 2008 Jenis Bahan Mentah Kebutuhan Bahan Mentah Persedian

PT. SYARIKAT Anggaran pembelian Bahan Mentah 2008 Jenis Bahan Mentah Kebutuhan Bahan Mentah Persedian Jumlah Persediaan dan Waktu Untuk Produksi Akhir Kebutuhan Awal Bahan Mentah Kuartal I III IV ∑ (1 Tahun) Bahan Mentah Y Kuartal I III IV ∑ (1 Tahun) Bahan Mentah Z Kuartal I III IV ∑ (1 Tahun) Pembelian Unit Harga Jumlah

ANGGARAN PEMBELIAN BAHAN MENTAH � Jumlah pembelian paling ekonomis (Ekonomic Order Quantity) Dalam menghitung

ANGGARAN PEMBELIAN BAHAN MENTAH � Jumlah pembelian paling ekonomis (Ekonomic Order Quantity) Dalam menghitung EOQ dipertimbangkan 2 jenis biaya yang bersifat variabel: 1. Biaya Pemesanan (berhubungan -) misal: biaya persiapan pemesanan, administrasi, pengiriman pemesanan, dll. 2. Biya penyimpanan (berhubungan +) misal : biaya pemeliharaan, asuransi, perbaikan kerusakan.

ANGGARAN PEMBELIAN BAHAN MENTAH (3) � Dengan memperhatikan kedua jenis biaya diatas, maka jumlah

ANGGARAN PEMBELIAN BAHAN MENTAH (3) � Dengan memperhatikan kedua jenis biaya diatas, maka jumlah pembelian ekonomis dapat dihitung dengan rumus : dimana : R = jumlah bahan mentah yang dibeli S = biaya pemesanan P = harga/unit bahan mentah l = biaya penyimpanan yang dinyatakan dalam % dipersediaan rata-rata

ANGGARAN PEMBELIAN BAHAN MENTAH (4) atau : dimana : C/unit = biaya penyimpanan setiap

ANGGARAN PEMBELIAN BAHAN MENTAH (4) atau : dimana : C/unit = biaya penyimpanan setiap unit bahan mentah.

ANGGARAN PEMBELIAN BAHAN MENTAH (5) Contoh : PT. ADINDA memperkirakan kebutuhan bahan mentah selama

ANGGARAN PEMBELIAN BAHAN MENTAH (5) Contoh : PT. ADINDA memperkirakan kebutuhan bahan mentah selama tahun 2000 sebanyak 1000 kg. setiap kali dipesan dikeluarkan biaya sebesar Rp. 50 sebagai biaya perangko. Harga/kg bahan mentah adalah Rp. 20, biaya penyimpanan sebesar 50% dari persediaan rata-rata. Selain itu diketahui pula biaya penyimpanan setiap kg bahan mentah adalah Rp. 10.

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (1) � Untuk kelancaran proses produksi perlu ditentukan pula kapan

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (1) � Untuk kelancaran proses produksi perlu ditentukan pula kapan pemesanan bahan mentah harus dilakukan agar bahan mentah itu dapat datang tepat waktu yang dibutuhkan. Keterlambatan bahan mentah akan menimbulkan biaya yang disebut STOCK OUT COST (SOC). Sebaliknya bahan mentah yang datangnya lebih awal akan menimbulkan biaya yang disebut : EXTRA CARRAYING COST (ECC)

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (2) � Sehingga dalam menentukan waktu pemesanan bahan mentah perlu

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (2) � Sehingga dalam menentukan waktu pemesanan bahan mentah perlu diperhatikan Lead Time (jangka waktu sejak dilakukan pemesanan sampai saat datangnya bahan mentah yang dipesan dan siap untuk digunakan dalam proses produksi). Setelah diperhitungkan Lead Time maka baru dapat ditentukan Reorder Point (saat dimana harus dilakukan pemesanan kembali)

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (3) � Untuk merencanakan saat pemesanan bahan mentah pada periode

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (3) � Untuk merencanakan saat pemesanan bahan mentah pada periode mendatang, perlu diperhatikan faktor-faktor : - Lead Time yang terjadi pada pemesanan-pemesanan sebelumnya (data historis) - Extra Carryng Cost (ECC) - Stock Out Cost (SOC)

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (4) Dalam melakukan pengamatan data historis, harus dilakukan terhadap beberapa

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (4) Dalam melakukan pengamatan data historis, harus dilakukan terhadap beberapa data, untuk dihitung probabilitas dari pengamatan Umpamanya : Diamati 60 data historis tentang lead time. Ke 60 data menunjukan : - Lead time 5 hari = 30 buah - Lead time 4 hari = 20 buah - Lead time 6 hari = 10 buah

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (5) Sehingga probabilitasnya : - Lead time 5 hari =

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (5) Sehingga probabilitasnya : - Lead time 5 hari = 20/60 x 100% = 33, 3% - Lead time 4 hari = 30/60 x 100% = 50% - Lead time 6 hari = 10/60 x 100% = 16, 7%

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (6) Contoh perhitungan Reorder Point � PT. MERANA memperkirakan kebutuhan

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (6) Contoh perhitungan Reorder Point � PT. MERANA memperkirakan kebutuhan barang mentah tahun 2008 sebesar 10. 000 Kg. untuk merencanakan kapan saat pemesanan yang tepat harus dilakukan, diamati 20 buah data pemesanan yang terjadi pada tahun-tahun sebelumnya. Dari pengamatan tersebut diperoleh kenyataan : - Lead time 3 hari = 5 buah - Lead time 4 hari = 10 buah - Lead time 5 hari = 5 buah

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (7) � Biaya penyimpanan bahan mentah per kg/tahun adalah Rp.

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (7) � Biaya penyimpanan bahan mentah per kg/tahun adalah Rp. 2, 00. Biaya pemesanan (setiap kali pemesan) adalah 100, 00. Apabila kehabisan biaya pemesanan maka dapat dicari bahan mentah pengganti dengan biaya Rp. 0, 50 bagi setiap unit bahan mentah pengganti. Apabila 1 tahun dianggap 300 hari, kapan pemesanan kembali harus dilakukan.

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (8) Jawab : Diket : Kebutuhan bahan mentah = R

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (8) Jawab : Diket : Kebutuhan bahan mentah = R = 10. 000 Kg Biaya penyimpanan = c/unit = Rp. 2, 00/Kg/thn Biaya pemesanan = S = Rp. 100 SOC = Rp. 0, 50/Kg

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (9) Lead time 3 hari 4 hari 5 hari Frekuensi

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (9) Lead time 3 hari 4 hari 5 hari Frekuensi 5 10 5 20 Probabilitas 5/20 x 100%= 25%=0, 25 10/20 x 100%= 50%=0, 30 5/20 x 100%= 25%=0, 25 100% 1

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (10) � EOQ = √ 2 R. S = √

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (10) � EOQ = √ 2 R. S = √ 2 x 10. 000 x 100 = 100 kg C/unit 2 � Frekuensi pemesanan = 10. 000 = 10 kali 100 � Biaya penyimpanan perhari perorder 1. 000 x 2 = Rp. 6, 67 300

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (11) � � Bila lead time = 3 hari ECC

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (11) � � Bila lead time = 3 hari ECC = 0 (karena 3 hari adalah waktu yang paling tepat atau tidak mungkin lebih cepat lagi) Bila lead time = 4 hari ECC = 1 (0, 25)(Rp. 6, 67) = Rp. 1, 6675 keterangan: ada kemungkinan bahan mentah datang dalam 3 hari (1 hari lebih cepat) dengan probabilitas 0, 25

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (12) � Bila lead time = 5 hari ECC =

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (12) � Bila lead time = 5 hari ECC = 2 (90, 25)(Rp. 6, 67) = Rp. 3, 335 = 1 (0, 50)(Rp. 6, 67) = Rp. 3, 335 Rp. 6, 670 Keterangan: ada kemungkinan bahan mentah datang dalam 3 hari (2 hari lebih cepat) dengan probabilitas 0, 25 atau dalam 4 hari (1 hari lebih cepat) dengan probabilitas 0, 50

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (13) Stock Out Cost (SOC) Kebutuhan bahan mentah/hari = 10.

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (13) Stock Out Cost (SOC) Kebutuhan bahan mentah/hari = 10. 000 = 33, 3 Kg 300 SOC/Kg = Rp. 0, 50

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (14) Bila lead time = 5 hari SOC = 0

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (14) Bila lead time = 5 hari SOC = 0 (karena 5 hari merupakan waktu mungkin tidak paling lambat lebih atau lama lagi) � Bila lead time = 4 hari SOC = 1(0, 25)(33, 3)(Rp. 0, 50) = RP. 4, 1625 ada kemungkinan bahan mentah datang dalam 5 hari (1 hari lebih lambat) dengan probabilitas 0, 25 �

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (15) � Bila lead time = 3 hari SOC =

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (15) � Bila lead time = 3 hari SOC = 2(0, 25)(33, 3)(Rp. 0, 50) = Rp. 8, 325 SOC = 1(0, 50)(33, 3)(Rp. 0, 50) = Rp. 8, 325 Rp. 16, 650 dari perhitungan ECC dan SOC diatas dapat dibuat sebagai berikut :

EEC Lead Time Per Order SOC Per Tahun Per Order Total Per Tahun 3

EEC Lead Time Per Order SOC Per Tahun Per Order Total Per Tahun 3 hari 0 0 16. 65 166. 5 4 hari 1. 6675 16. 675 4. 1625 41. 625 58. 3 5 hari 6. 67 66. 7 0 0 66. 7

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (16) � Setelah lead time diketahui, tinggal dihubungkan dengan kebijakan

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (16) � Setelah lead time diketahui, tinggal dihubungkan dengan kebijakan mengenai besarnya persediaan. Pemesanan kembali dilakukan pada saat persediaan ditambah penggunaan selama lead time.

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (17) Misalnya : - Persediaan ditetapkan untuk kebutuhan = 333,

WAKTU PEMBELIAN BAHAN MENTAH (17) Misalnya : - Persediaan ditetapkan untuk kebutuhan = 333, 0 Kg Kebutuhan selama lead time (4 x 33, 3 Kg) = 133, 2 Kg Saat pemesanan kembali 466, 2 Kg

Anggaran Persediaan Bahan Mentah Anggaran Persediaan B ahan Mentah adalah anggaran yang disusun untuk

Anggaran Persediaan Bahan Mentah Anggaran Persediaan B ahan Mentah adalah anggaran yang disusun untuk merencanakan jumlah bahan mentah yang harus disimpan sebagai persediaan. Tujuan : Untuk mengendalikan tingkat persediaan bahan mentah yang terdapat dalam gudang sehingga dapat diketahui penggunaannya dan sisanya sebagai persediaan sesuai dengan rencana semula. Faktor-faktor yang menentukan : a. Volume produksi selama periode waktu tertentu b. Volume minimal bahan mentah c. Besarnya pembelian yang ekonomis d. Memperkirakan adanya perubahan harga untuk yad e. Biaya penyimpanan dan pemeliharaan bahan mentah f. Tingkat kecepatan bahan mentah menjadi rusak

Informasi yang diperoleh dengan adanya anggaran persediaan a. Jenis bahan mentah yang digunakan b.

Informasi yang diperoleh dengan adanya anggaran persediaan a. Jenis bahan mentah yang digunakan b. Jumlah bahan mentah yang tersisa sebagai persediaan c. Harga beli per satuan bahan mentah d. Nilai bahan mentah yang tersimpan

Anggaran Biaya Bahan Mentah adalah anggaran yang disusun untuk merencanakan nilai bahan mentah yang

Anggaran Biaya Bahan Mentah adalah anggaran yang disusun untuk merencanakan nilai bahan mentah yang digunakan dalam satuan nilai uang Manfaatnya : a. Untuk menghitung harga pokok produk jadi yang dihasilkan b. Untuk pengendalian pemakaian bahan mentah Informasi yang tercantum dalam Anggaran Bahan Mentah : a. Jenis bahan mentah yang digunakan b. Jumlah bahan mentah yang habis digunakan untuk produksi c. Harga per satuan bahan mentah d. Nilai bahan mentah yang digunakan untuk produksi e. Jenis produk jadi yang menggunakan bahan mentah f. Waktu pemakaian bahan mentah

Bahan Mentah “X” Periode Kebutuhan Harga (Rp) Jumlah (Rp) Bahan Mentah “Y” Kebutuhan Harga

Bahan Mentah “X” Periode Kebutuhan Harga (Rp) Jumlah (Rp) Bahan Mentah “Y” Kebutuhan Harga (Rp) Jumlah (Rp) Total (Rp)

Contoh soal � Suatu perusahaan mempunyai rencana produksi seperti berikut : Bulan Januari Februari

Contoh soal � Suatu perusahaan mempunyai rencana produksi seperti berikut : Bulan Januari Februari Maret April Mei Juni Rencana Produksi 425 573 733 781 613 Untuk membuat setiap produk jadi membutuhkan : a. - Bahan Mentah “X” = 2 unit @ Rp. 500, - Bahan Mentah “Y” = 4 unit @ Rp. 600, b. - Persediaan Awal BM “X” = 1. 200 unit - Persediaan Awal BM “Y” = 2. 000 unit c. - Persediaan Akhir BM “X” = 1. 000 unit - Persediaan Akhir BM “Y” = 1. 500 unit Rencana persediaan akhir setiap bulan untuk masing-masing Bahan Mentah ditetapkan 50% dari kebutuhan Bahan Mentah per bulan.

Pertanyaan: Diminta : 1. Menyusun Anggaran Kebutuhan Bahan Mentah selama Smt I 2. Menyusun

Pertanyaan: Diminta : 1. Menyusun Anggaran Kebutuhan Bahan Mentah selama Smt I 2. Menyusun Anggaran Pembelian Bahan Mentah selama Smt I 3. Menyusun Anggaran Biaya Bahan Mentah selama Semester I